Diny Yusvita

Seorang wanita karier yang mencintai seni karya tulis dan fantasi sex

Aku (Lavenia) dan Sepupu-sepupuku yang Nakal

October17


Lavenia

“Gila, Dong Chan…sama cewek megang lengannya kasar banget sih !” protes Lea.

“Iya ya” sahutku.

“aAhhhh…Ahhhh…Aahhh…Hehhh…Hehhhhhh”, Sherry menghela nafas panjang.

“Tapi khan, SHIT !!. Ahhhh… Aahhh… Shit !” racau Manda.

Kata sahutannya terpotong sodokan pertama Pak Karsimin tukang kebunku, yang pindah dari gadis satu ke gadis lain. Jadi kami berempat nonton Tv bugil sambil nungging. Digarap dari belakang di sela asyiknya film Korea, My Fair Lady. Ini sudah masuk putaran ketiga, urutan kami Sherry paling ujung, Manda, Lea baru aku.

“Kang Hye Na-nya juga yang galak, itu khan maksud lu Nda ?” sambung Lea.

“He-emh…Yeahh…Ahhh…Ahhhh…Oohhhh Shit !, ohh Shit !”. Pak Karsimin mencabut penisnya yang baru selesai ‘nge-bor’ Manda, beralih ke Lea.

“O’-ow…FFUCK !!, Fuck u Oldman.aAAHHH… Fucker !, Yahhh…Yahhh !”.

Mataku tak konsentrasi menonton, menunggu giliran disodok, sekali ke Tv sekali melirik ke sebelah. Begitu juga yang lain, meski Manda dan Lea kurang suka pada Pak Karsimin, tetap saja kalau vaginanya disodok ‘gak nolak, habis enak sih ^o^.

“Enak Say ?” tanyaku pada Lea, dia jawab dengan anggukan, membuatku iri semakin tak sabar untuk dientot.

“He-emh, Oohhh… Fuck me… Ohhh… Oohh….ssstt”, Pak Karsimin mencabut penisnya dari liang vagina Lea lantas pindah kebelakangku.

(Yes, finally…my turn), batinku, seraya menggigit bibir bawah menanti coblosan.

Pak Karsimin merentang lebar bibir vaginaku dan melekatkan kepala penisnya, “Emhh.. Yaaahhhh !”, mulutku menganga lebar.

Ekspresi dari vagina terbelah penis. Mataku redup saat menerima sodokan-sodokan berikutnya. Pinggulku diraih untuk dimaju mundur berlawanan hentakan. Tanganku mengepal pasrah ditunggangi dari belakang. Bunyi tepukan perut Pak Karsimin dengan pantatku bergemuruh. Payudaraku yang menggantung tidak dibiarkannya lepas, puting dipilin-pilinnya.

“Iyaahhh…Yess…Yess…make me cum…make me cuahhhh…Aahhhh”. Pak Karsimin berhenti menyodok, hendak menarik keluar penis untuk lanjut ke putaran berikutnya mengincar Sherry.

Tanganku menangkap tangannya yang masih mencengkram pinggangku, sebagai tanda larangan. Pak Karsimin mengerti bahwa aku masih mau disodok, ketagihan akan nikmatnya. Namun setelah kutunggu beberapa saat, sodokan itu tak kunjung tiba.

BRUK !!!, tubuh tukang kebunku itu menindih tiba-tiba, buatku refleks mengaduh. Lea yang ada di sebelahku persis menjerit histeris, orang pertama yang lihat dan tahu bahwa raga Pak Karsimin tak lagi bernyawa. Setelah kugeser tubuhnya untuk memastikan kata-kata Lea, jantungku berdebar kencang.

Kutatap wajah keriput Pak Karsimin yang tengah tersenyum Tukang kebunku itu mangkat akibat serangan jantung, keluargaku tambah berduka. Pertama Bang Jaja pergi, kemudian Mbok Siti, Pak Karsimin menyusul kini. Rumahku sepi tanpa keberadaan mereka, pasti…

# Days gone by,

Kunikmati langit kuning ke-emasan mentari senja, duduk di bangku menghadap taman dimana biasa kulihat Pak Karsimin tukang kebunku seperti saat ini bekerja memangkas rumput. Betul saja, kepergiannya buat rumahku terasa sunyi sepi. Tak ada canda tawa, teman bicara serta pemuas nafsu liar-ku yang selalu menyala-nyala. Ketiga sahabat pun tak selalu bisa menemani, masing-masing punya acara.

(Mm.. hari ini jum’at, besok weekend, minggu depan libur seminggu…ke Villa ah besok, ‘dah lama), pikirku. Segera kuraih BB-ku dan menekan sebuah nomor.

Aku : Halo, Sher…

Sherry : Yups… ada apa Kak ?.

Aku : Dimana lu ? lama banget ngangkatnya.

Sherry : Lagi latihan cheers di rumah, buat besok pertandingan basket antar skul se-Jaksel minggu depan, skul khan Tuan rumah. Malah tadinya mau nggak aku angkat, karena tahu ini ringtone Kakak aja.

Aku : Owh, yaah… tadinya gw mau ngajak lu ke Villa besok abis pulang sekolah, gw jemput gitu.

Sherry : Wah, maaf deh Kak..aku nggak bisa kali ini. Kak Manda or Kak Lea gimana ?.

Aku : Mereka juga kebetulan lagi ada acara, ya udah deh gw sendiri aja.

Sherry : Aduuh, maaf ya Kak.

Aku : Gapapa kok, lagian gw juga yang mendadak. Ya udah deh, daah Sher.

Kuletakan handphone dengan wajah tertekuk cemberut, bibirku manyun. Ringtone HP mengejutkan ke-BT-an itu.

Aku : Ya Pi.

Papi : Ni… coba kamu kesini sekarang, ke Mall Ambassador. Ada kejutan buat kamu.

Aku : Kejutan apa sey ?.

Papi : Iya udah.. makanya cepet aja kamu datang, ketemu di tempat Hp langganan Papi ya biasa. Kalo kamu sudah sampai di parkiran, miskol dulu.

Aku : Ukay Pap. Klik !.

Papi membuatku penasaran, ada kejutan apakah ?. Kuganti pakaian dan segera memanasi mobil, siap-siap berangkat. Kuinjak pedal gas menuju Mall tempat mereka berada. Sesampaiku disana, sesuai janji kumiskol dulu Papi. Baru aku keluar parkiran, masuk ke dalam Mall naik elevator ke lantai atas. Papi bilang dia sekarang ada di food court, untuk melewati jalan singkat, kulalui kios-kios HP.

Seorang gadis berdehem ke-arahku, membuat langkah ini terhenti, (Aah rindunya, My cousin…Inge !).


Inge

Inge adalah sepupuku, anak dari Kakak Mami-ku yang tinggal di Bandung. Seharusnya kupanggil dia Kakak. Tapi berhubung seumuran, malah darinya lebih tua-ku setahun, dia tak keberatan kupanggil namanya saja.

Sekian lama tak bersua, terpisah oleh aktivitas sehari-hari, kini jumpa… senangnya. Semula aku agak pangling. Beranjak dewasa, makin cantik saja dirinya. Warna kulitnya pun tak berubah dari dulu, putih bak bangkuang lengkap dengan rambut panjang kemerahan.

“Hei…Nge !”, “Nia, gimana khabarnya ?” tanya dia sambil kami bertukar pipi.

“Baik baik. Aduh, kangen lho” sahutku, “Sama-lah hihi”, kami saling melempar senyum rindu.

Setelah berbincang singkat, kami menghampiri Papi Mami-ku juga Bonyok Inge untuk menyapa. Mereka bertanya tentang kuliah dan aktivitasku selama ini. Tawa merebak di kala obrolan menjurus ke arah pacar. Ternyata Inge sama denganku, jomblowati.

Singkat cerita, Papi Mamiku dan Bonyok Inge pulang. Mereka bilang ingin jalan lagi ke rumah Om dan Tante-ku (Adik dari Mami). Sedang Inge bersamaku, menginap di rumah seminggu untuk mengisi liburan kuliah.

Kubawa dia istirahat di kamar meski masih ada kamar cadangan. Menjelang malam after Dinner, kami bicara banyak hal. Mulai dari kuliah… musik hingga fashion. Karena kami sama-sama anak gaul, obrolan pun nyambung, selaras.

Suasana berubah ketika sampai ke hal yang bersifat pribadi. Inge curhat padaku tentang mantannya yang tertangkap basah men-dua, punya WIL. Aku heran kadang terhadap kaum Adam, sudah punya satu tetapi masih saja kurang, apa sih yang mereka cari ?. Ujung-ujungnya pastilah sama…meki !.

Kupandangi sepupuku Inge, apa lagi yang kurang darinya. Air mata menetes dari sisi matanya yang jelita saat dia bilang mantan-nyalah yang merenggut keperawanan-nya. Dasar, pria memang brengsek. Kuusap-usap punggungnya berharap dia lebih tenang.

Agar terhibur, kuceritakan padanya kehidupan seks-ku yang liar. Wajahnya jadi cerah berawan dari mendung gelap. Bahkan dia tertawa senang waktu kuputar kaset handycamku, rekaman adegan seks gangbang bersama para sahabatku. Inge orang luar pertama yang lihat video bokep pribadiku.

“Hihihi, gila lu Ni…”.

“Yah habis…rata-rata cowok juga sama sih brengseknya, jadi sekalian aja gw main sama yang kayak gitu hihihi”.

“Iyalah gapapa, hitung-hitung ngehibur diri. Gw juga sering kok !”.

“Hah ?, maksud lu Nge ?”.

“Nih lihat”, dengan bangga dia perlihatkan padaku rekaman di Hpnya sedang meng-oral supir keluarganya. Yang mengarahkan kamera phone adalah supirnya, sesekali diarahkan ke wajahnya sehingga aku bisa melihat betapa jelek perangainya. Beruntung sekali dia dan penisnya, bisa mendapatkan kenikmatan seks dari sepupuku yang juga blasteran itu. Inge memanggilnya Bagong dikarenakan ber-hidung besar, jerawatan, gradakan tak rata bagaikan bulan. Whatever dengan nama aslinya, ‘gak penting ^o^.

“Rupanya lu suka dientot kontol kampung juga hihihi”.

“Hihihi, eh tahu gak…mantan gw langsung melotot waktu gw kasih lihat ini hihihi”.

“Gila lu ah…”.

“Biarin aja, biar dia tahu cewek yang dipake dia sering main sama orang ‘gak jelas, lebih parah dari dia Hahaha” tukas Inge dengan tawa kemenangan. Tapi kuyakin di hati kecilnya pasti masih mencintai mantannya itu. Kalau tidak, mana mungkin dia mau repot-repot rekam adegan segala.

Tanpa terasa, pangkal paha kugesek saat melihat adegan wajah Inge disirami mani oleh Bagong. Inge sendiri yang mengarahkan kamera rupanya, memamerkan wajahnya yang belepotan cairan kental putih pekat. Nafas sepupu-ku itu juga terdengar berat sedari tadi melihat adegan seks, mana cuma ada kami berdua lagi.

“Ni, emh… kok, sssh gw.. horny niih…”.

“Sama Nge.shh… gimana doong ?”, bukan dijawab, wajahnya malah mendekati wajahku, adu mulutpun terjadi di antara kami. Gila memang kalau dipikir, kami khan saudara. Tapi itulah nafsu, jika kita tidak mampu mengendalikan maka kita yang akan dikendalikan.

Mmhh.. cup..cuph !, demikian bunyinya saat kami bercipokan, lidah saling membelit dan bermain di rongga mulut.

“Ni..hhh… enam sembilan.. yuk ?”, dengan cepat aku mengangguk tanpa berkata sepatah kata, tanda bahwa aku setuju. Kami segera menelanjangi diri.

Inge rebahan, aku naik ke atasnya. Tanpa dikomando, langsung saling menjilati kemaluan masing-masing lawan. Ooh…vagina Inge mungil sekali, lebih kecil dari milikku. Betapa beruntung si Bagong, kulihat di HP Inge yang masih memutar adegan, dia terlihat sangat keenakan waktu berhasil menanamkan kejantanannya di liang yang sedang ku-jilati ini. Tak terbayang nikmat hangat dan sempit yang dirasakan Bagong kala itu. Wangi vagina Inge familiar, aku hafal betul. Berarti dia pakai sabun pembersih kewanitaan merk sama denganku.

“Sssshh… Ngee..” desisku seraya menggeliatkan tubuh, waktu lidahnya mempermainkan klitorisku. Inge juga berdesis waktu kubalas perlakuannya.

Tubuh kami berguling ke kiri dan ke kanan mencari kenikmatan, “Yaahhhh Niiiii”, Inge mengerang-erang waktu liang-nya kucolok dengan jari. Aku menyusul kemudian karena dibalas olehnya, badanku panas serasa dibakar, terbakar nafsu.

“Iyaaahhh… Iya-Aaahhh…”, kuremas sprei kencang-kencang, tubuhku menggigil hebat disertai desahan panjang yang menandai orgasmeku.

Tanpa sengaja kutancapkan jari dalam-dalam ke vagina Inge, Inge menyusul orgasme karena ulahku itu. Tubuh kami meledak nikmat bersamaan. Jus cintanya mengucur deras keluar vagina, dengan penuh cinta kusapu bersih dengan lidah. Inge membalas apa yang kulakukan padanya.

Kami rebah di ranjang dengan nafas tersengal-sengal. Kupeluk Inge dari belakang, dia mencium pipiku layaknya pasangan lesbo yang mengucap terima kasih pada pasangannya. Klakson mobil Papi terdengar dari luar pagar. Kami merapikan diri seadanya, pergi keluar menyambut kedatangan mereka lalu balik ke kamar menuju alam mimpi sambil berdekapan.

# Exhibitionist Vs exhibitionist,

Esoknya saat sarapan di kamar berdua, aku kembali ingat rencana awal, yakni ke Villa.

“Eh, Nge…sebenarnya gw mau ke Villa di puncak sendiri hari ini, pulang Minggu siang. Karena ada lu, kesana yuk berdua…males gak ?”.

“Wah mau banget tuh. Belum pernah gw khan”. Aku tersenyum senang, dengar respon positifnya.

Selesai makan kami mandi (sendiri-sendiri takut busted sama Papi Mami ^o^). Kemudian menyiapkan pakaian untuk beberapa hari disana. Sekitar jam 10-an, baru berpamitan.

“Pi..Mi.. aku mau nginep di Villa ya sama Inge, dua atau tiga hari gitu. Libur panjang nih kampus” kataku meminta izin, sambil mencium punggung tangan mereka.

“Ya, boleh. Kamu udah telpon kesana belum ?. Nanti Pak Mangun enggak ada lagi pergi, Hmm ?” tanya Papi menyinggung nama penjaga Villa kami.

“Udah kok, Pak Mangun-nya ada. Ya udah, nanti keburu macet.. dah Papi dah Mamii” pamitku sambil melambaikan tangan. Inge turut melambai setelah di beritahu Papi-ku bahwa Papi Mami-nya menginap di rumah Om Bernard (Adik Mami-ku), dan pulang lebih dulu, dia nanti akan dijemput Bagong supirnya.

Di perjalanan, kami sempat terjebak macet. Edan memang Jakarta, tol saja antri panjang. Untung tak berlangsung lama, rupanya ada kecelakaan. Dalam waktu 2 jam kurang lebih, akhirnya sampai juga kami di Villa.

Din, Diin !!, seorang lelaki paruh baya membuka pintu gerbang setelah kutekan klakson mobil beberapa kali. Pak Mangun, penjaga Villaku yang namanya disebut Papi. Bibirnya tebal terus hitam lagi, pasti menjijikkan jika dicium olehnya. Kening hingga atas kepala plontos, rambut keriting kriwil melingkar ke belakang dari sisi kiri dan kanan. Lengkap dengan kumis, janggut dan cambang yang semrawut tak terurus.

Masih kasak kusuk di dalam mobil, Inge bicara iseng padaku “Eh, penjaga Villa lu boleh juga hihihi”.

“Hihii, dasar. Eh, kebetulan sih gw belum pernah dientot dia. Kita adu pamer body yuk ?. Siapa yang bisa bikin dia ngaceng bahkan sampe coli, dia yang menang”.

“Kita diem aja gitu kalo dia coli ?”.

“Iya, pura-pura aja nggak lihat. Pake kacamata hitam deh, gw punya kok di jok belakang Oakley 2 biji”.

“Oke, yang kalah musti apa nih ?”.

“Traktir Hanamasa ya pulangnya ?” tantangku, Inge tertawa tapi kemudian mengangguk setuju.

Bola mata Pak Mangun melihat jelalatan waktu kami keluar mobil, terutama pada Inge yang baru saja dilihatnya berpakaian seksi berupa blouse terusan biru dada rendah tanpa bra dan kaus dalaman, dipadu dengan sepatu kets putih. Sedang aku untuk suasana rileks ini, mengenakan halter neck hitam yang memperlihatkan punggung. Kupasangkan dengan rok pendek jeans abu-abu muda ketat dan high heels black bertali membelit betis.

“Ups…”, pura-pura kujatuhkan tas berisi pakaian di dekat Pak Mangun, sebagai aksi eksibisionis pertamaku.

Aku merunduk nungging, hingga Pak Mangun bisa memandangi punggung putih saljuku yang selalu terawat dengan mandi susu dan sabun Shinzui. Kulihat Inge tersenyum melipat tangan seakan menilai ‘Lumayan sebagai pembukaan’. Point awal kudapat waktu kulihat celana training Pak Mangun menonjol di bagian selangkangan, pasti konak dunk ^o^.

“Sini gw bantu Say”, Inge merunduk persis di dekat Pak Mangun, mata orang tua itu kulihat melotot serasa mau copot lihat dada montok Inge yang menggantung indah.

(Shit !, kecolongan gw !), keluhku dalam hati.

Rasa tak mau kalah buatku berusaha lebih, “Aduuh, ada barang mudah pecah ‘gak yah ?” acting-ku. Berjongkok hingga sangat bisa dipastikan Pak Mangun kini melihat paha dan C String-ku, karena kulihat penjaga Villa-ku itu membetulkan celananya yang menonjol semakin tinggi di selangkangan. Bukti bahwa dia ereksi berat, yes !.

Inge yang merasa kalah 2-1 dariku, langsung menenteng tas masuk ke dalam Villa disertai wajah cemberut. Sebelum menyusul, kutitip uang ke Pak Mangun untuk beli makan siang. Aku berbenah pakaian di kamar yang sama dengan Inge. Kompetisi eksibisionis buat suasana sedikit kaku, dikarenakan timbul rasa bersaing dan keinginan untuk menang. Kami jadi jarang bicara, waktu makan siang satu meja pun tak ada sepatah kata keluar dari mulut. Isi kepala Inge pasti sama denganku, berpikir mau bagaimana ke Bandot Mangun.

Selesai makan Inge buru-buru keluar tanpa menaruh piring di tempat cucian. Aku jadi ikut-ikutan malas. Terpaksa kususul agar tidak keduluan olehnya. Benar saja, kulihat Inge berjalan mendekati Pak Mangun yang sedang menata bentuk tanaman di taman. Untung hari tidak begitu terik, udara dingin di Puncak menyerap panasnya matahari.

Inge mulai beraksi, “Lagi berkebun ya Pak ?”.

“Eh-oh…iya Neng, iya” sahut Pak Mangun.

Ia sedikit tergagap karena kaget, tambahan Inge mendekatinya sambil menggulung ujung rambut dengan jari (TP gethu ^o^). Pak Mangun tambah tegang melihatku ikut mendekat. Bagaimana pun juga ia pasti ingat kejadian tadi. Punggungku, toket Inge, paha dan celana dalamku.

“Pak, aku mau main ayunan. Bapak bantu dorong yah” pinta Inge sambil menggelendot manja ke Pak Mangun.

Wajah penjaga Villa-ku itu mau-mau malu. Inge menarik lengannya, memaksa letakkan gunting besar pemangkas tanaman di tangannya.

“Bapak dorong dari sini yah…”, Inge memposisikan Pak Mangun berhadap-hadapan, dia sendiri duduk melipat kaki ke atas bangku ayunan. Sehingga pria setengah abad di hadapannya itu bisa melihat jelas dan gratis celdam tipis merah jambunya.

(Gila lu Nge… ada juga orang dorong ayunan dari belakang, bukan dari depan !), aku mengeluh dalam hati, sambil cari akal untuk membalas.

“Ayo..dorong Pak !” rengek Inge, karena Pak Mangun malah berdiri diam terpaku oleh pemandangan indah dihadapannya.

Mau memang mau, Pak Mangun cari celah untuk mendorong. Jarinya kulihat curi-curi kesempatan mengenai paha dan betis Inge yang putih mulus itu, kuyakin Inge tahu tapi sengaja membiarkan. Sepupuku yang bitchy itu menjerit-jerit tertawa senang bagai anak kecil saat ayunan terayuh oleh dorongan.

“Yang kenceng Pak, Aaah hahaa” tawa Inge lebay, sebab makin kencang ayunan makin tinggilah ayunan terangkat. Paha dan celdam pun semakin mudah untuk dapat dilihat.

(Wah, bisa K.O kalo begini caranya Mm), kulepas high heels dan naik ke perosotan mini, sebenarnya di set untuk anak kecil. Berhubung persaingan ketat, maksa dikit ^o^.

Uh bener-bener sempit. Kulipat kedua kaki pun tak muat. Tapi kebetulan, karena itu ada alasan buat pamer dalaman. Kuangkat dan kuletakkan telapak kaki di pinggir perosotan, sehingga kaki-ku terkangkang lebar persis wanita melahirkan.

“Paak, Pak Manguuun…sini !”, kulambaikan tangan ke arah penjaga Villa-ku yang masih asyik memelototi dalaman Inge.

Inge cemberut karena kuusik proyek bikin laki ngecrotnya. Pak Mangun jalan ke arahku sambil menatap nafsu bawahanku. Sebagai pria pengalaman banyak makan garam, tentu dia tahu bahwa kami menggodanya, tapi dia ikut saja permainan yang kami suguhkan.

“Pak, jagain Nia yahh. Nantii, Nia jatuh” manjaku, Pak Mangun langsung jongkok siap menangkap di bawah.

Kuluncurkan tubuh, “Kyaaaaa…*Bruk !*, Aduh…atit !”. Pak Mangun tertindih tubuhku, bukannya sigap menangkap dia malah sigap menatap. Sebelum bangkit sengaja kutekan dadaku ke dadanya dan pinggulku ke pinggulnya.

“Kok nggak ditangkep sih Pak” keluhku, memukul kecil lengan seolah-olah tubuh pegal karena jatuh, mustahil sih.

“Maaf Non, ternyata Non cukup berat buat Bapak yang sudah tua ini” kilahnya beralasan. (Bilang aja lu ngeliatin cangcut gw !) batinku.

“Maaf ya Non, sakit ya ?”, tanyanya sambil memijati lenganku. Aku tersenyum akan dua hal, yang pertama senang melihat Inge berhenti main ayunan masuk ke dalam Villa, yang kedua senang atas perhatian dan pijitannya. Setan merasuki otak, timbul gairah sex, ingin rasanya si tua bangka ini memperlakukan tubuhku sesukanya dimana aku tak berdaya.

(Mau apa Inge masuk ke dalam Villa lama, apa dia nyerah ?, ‘gak mungkin !) batinku.

Pertanyaan itu terjawab saat kulihat Inge keluar memakai pakaian renang minim, bisa dibilang hanya CD dan Bra.

(Damn.. she strikes again !), Pak Mangun menatap nafsu Inge, gadis muda blasteran Indo berpakaian seperti itu, terlalu seronok bagi orang seudik dia. Dulu kalau ke Villa bersama keluarga, tentu pakaian renang-ku tidak se-vulgar yang dikenakan Inge sekarang.

Kali ini Pak Mangun berani memegang ‘barang’nya yang mengacung tak jelas arah itu di depanku yang jelas-jelas sedang memperhatikannya. Bahkan benda itu dikocoknya meski masih terbungkus celana yang sepertinya tanpa kolor.

Inge menghampiri kami sambil melenggokkan tubuh sintalnya yang selalu terawat melalui fitness dan jogging, “Pak Mangun, aku mau berenang…tapi lantainya licin. Tolong dikeringin dong biar nggak kepeleset” suruh Inge sambil mengibas rambut panjang indahnya kebelakang.

“Baik.. Non” jawab penjaga Villa-ku dengan nafas tersendat, perlahan si tua itu bangkit sambil meluruskan selangkangannya yang menonjol, yang tidak mungkin ditutup-tutupi kalau dia sudah ereksi maksimal.

Seperginya Pak Mangun, Inge melipat kedua tangannya dan tersenyum menang ke arah-ku, disambung tawa jahat sambil berlalu pergi meninggalkanku seorang diri.

(Enak aja…belum menang lu !), geram-ku dalam hati.

Segera kutanggalkan pakaian dan meraih pakaian renang milikku di kamar. Selesai ganti pakaian, kuintip sejenak mereka. Kulihat Inge melakukan pemanasan renang agar kaki tidak keram. Memang betul sih, tapi kok sengaja membungkuk-bungkuk di samping Pak Mangun gitu loh. Tentu saja bandot itu menyerok air kolam di lantai situ-situ saja, tidak pindah tempat, plis deh.

Aku berpikir keras untuk ide serangan balasan, (Mmm, pijit lengan tadi boleh juga. Bisa dikembangkan), mataku melirik ke botol suntan oil. Kuambil benda itu, tak lupa pula ke mobil untuk mengambil kacamata hitam dan cepat-cepat ke kolam untuk menunjukkan Inge dengan siapa dia berhadapan.

Mata Pak Mangun jelalatan, berpindah-pindah dari Inge ke aku, aku ke Inge, begitu seterusnya hingga kerjaannya lebaran kadal baru rampung.


Pak Mangun Mupeng (bandot-konak@sange.com)

“Pak Maangun, sini deh…” godaku, tersenyum sambil merendahkan kacamata hitamku dan mengedipkan mata padanya.

Pria itu mengikutiku seperti orang terhipnotis. Sapu serokan air kolam dilempar olehnya jauh-jauh sewaktu kutuntun dia melalui tarikan di baju lusuhnya. Tujuanku adalah kursi santai panjang pinggir kolam, kulenggak-lenggokkan pantat dimana Pak Mangun ada di belakangku, tentu mudah ditebak kemana arah matanya. Pasti dia sudah ingin betul meremas atau bahkan menamparnya.

Sampai di kursi kolam, kurebahkan diri terlentang menatap langit biru berawan putih nan indah. Di balik kacamata hitam, kulihat wajah Pak Mangun sange abis, jika aku bukan Nona majikannya, pasti sudah diperkosanya habis-habisan.

“Tolong olesi badanku pakai ini Pak, terus sekalian pijitin. Pegel abis nyetir berjam-jam” suruhku disertai kebohongan manis.

Pak Mangun menerima lotion yang kuberikan dengan wajah tak percaya. Penisnya berkedut membayangi tangannya boleh menyentuh kemulusan tubuh Nona majikan yang selama ini hanya bisa dilihat. Setelah membuka tutup dan menabur lotion di telapak tangannya, Pak Mangun minta izin untuk mulai ‘memijit’. “Maaf ya Non..” katanya.

Kurasakan jari tangan si tua itu memijat ujung jari kaki, turun menjalar ke betis perlahan. Ternyata Pak Mangun pintar memijat, mungkin karena orang kampung. Ia angkat kakiku, lalu dipijatnya betis dan paha bagian belakang. (Hmmh, sekalian ngelus lu yaa…bagus !), aku membatin.

Kacamata hitam bantuku sembunyikan pandangan. Kepalaku menoleh ke samping pura-pura tidur namun masih bisa melihat jelas aksi telapak dan jari tangannya merambat ke paha. Diusapnya bagian itu berkali-kali, bulak-balik seperti setrikaan. Tua-tua keladi itu semakin menjadi di kala jarinya dekat kewanitaanku.

Pucuk dicinta ulam tiba baginya ketika kurenggangkan kedua belah kaki sebagai ‘akses’ pijat plus-plusnya ke memek-ku.

“Emhh…”, setengah mati kutahan libido dengan menggigit bibir bawahku, waktu kurasa jari jempol bandot itu diantara pinggir pangkal paha dan bibir vagina yang masih terbalut celana renang.

Jari itu memijit perlahan mendekat ke bibir vagina, dan Ouwh, yaah… semakin lancang, digeseknya sepasang bibir kemaluanku. Tubuhku menggeliat nikmat panas terbakar oleh nafsu. Meski terlapis celana renang, tetap saja berbahan tipis. Jempolnya yang besar itu terasa sekali curi-curi kesempatan, dasar bandot.

JLEB !, ‘Mmffh !’.

“Ma-maaf Non” kudengar suara penjaga Villa-ku yang kurang ajar itu. Sial, jelas-jelas dia sengaja menekan masuk jempolnya ke liang vaginaku, tapi seolah tadi dia bersikap bagai kecelakaan ban mobil terjeblos masuk lubang selokan. Rese’nya lagi, ditariknya keluar celana renangku yang terlepit liang cintaku.

‘Clek !’, (Oh No.. what a shame for me !). Pasti dia lihat kalau celdamku basah, karena memang liangku sudah lembab sedari tadi sejak pijitan nakalnya. Kudengar suara ‘Cup.. cup.. cup’, kulihat dia sedang mengemut jarinya yang tadi tercelup masuk vaginaku.

Takut dia semakin brengsek, bukannya dia ejakulasi malah aku yang orgasme, kutelungkupkan tubuh. Saat berbalik, kulihat Inge berdiri di pinggir kolam melihatku unjuk gigi. Oh iya, aku hampir lupa padanya karena keasyikan. Kelihatannya Inge putus asa menghadapiku hihihi, ternyata dia tak cukup bitchy untuk mengalahkanku.

“Terusin ya Pak !” suruhku. Tangan Pak Mangun pun langsung kembali memijit, mulai dari betis terus naik ke pantat.

(Ini sih grepeh, bukan mijit !) batinku, waktu kurasa tangan Pak Mangun berlama-lama di bongkah pantatku. Tangan itu jelas-jelas meremas. Malah sekali atau dua kali body-ku itu ditepuknya serasa pemijit professional, padahal berniat spanking.

Pencabulan kian meningkat, tangannya menjalar ke punggung. Memijit bagian samping kiri dan kanan yang tentunya mengarah ke payudara. Melihat reaksiku nol, Pak Mangun makin tak tahu diri. Ia berani menaiki pantatku [tapi tidak ditindih], lalu menggesek penisnya yang full ereksi itu sambil memijit dada dari samping.

“Mmpp…Mmph…Mmhh !!”, aku nekat buka mulut dan bersuara karena tak berdaya lagi menahan libido. Pak Mangun pun semakin cepat menggesek, tampak dia menyukai desah lirihku yang terdengar seksi di telinganya. Kurasakan sebelah tangannya yang memijit dada kananku ditarik mundur, lalu terdengar suara menahan nafas.

CROOOTT !!, CROT CROOT !!. Cairan kental terasa menumpuk di pantat, rambut dan punggung-ku. Pak Mangun mengocok dan ejakulasi rupanya. Akhirnya aku menang, dengan susah payah dan melalui jalan penghinaan, aku tak perduli. Inge pasti berang tahu hasil ini hihihi, yes.

(Pinter lu ya, mau nutup jejak. Emang gw bodoh !), umpatku, waktu kurasa telapak tangannya meratakan cairan kental itu agar tidak ketahuan olehku kalau itu sperma.

Beberapa saat kemudian setelah dia selesai, kudengar Inge berteriak entah mencari ulah apa lagi. “Pak Mangun… aku ‘gak butuh ini, tangkep !”, aku menoleh karena penasaran apa yang dilakukannya, dengar reaksi Pak Mangun terkaget-kaget, ‘HAIIIHH !?’.

TAP !, dengan tangkas penjaga Villa-ku itu menangkap barang yang dilempar Inge. GILA !!”, Inge telanjang dan melempar pakaian renangnya ke Pak Mangun. Edan, pasti dia kesal karena kalah olehku.

Sudah begitu, dengan cueknya dia nyebur ke kolam. Berenang bugil gaya bebas ke sisi seberang kolam memamerkan tubuh telanjang bagian belakangnya. Lalu balik memakai gaya punggung pamer tubuh telanjang bagian depan. Aku dan Pak Mangun sampai tidak bisa berkata apa-apa melihatnya. Pasti penjaga Villa-ku itu kini sangat menikmati pemandangan indah yang dikonsumsi matanya. Namun tak kunyana, GUBRAK !!.

“AAA !, Pak Manguun..Bapak kenapa ?” teriakku, kaget melihatnya jatuh telentang lalu kejang-kejang persis orang ayan sambil menggenggam pakaian renang Inge.

(Aduh, jangan sampe kayak Pak Karsimin lagi nih !), pikirku kalut, takut dia meninggal gara-gara keisengan kami.

Inge yang ada di tepian sedang memburu Oksigen ikut panik, segera keluar dari kolam mendekat dalam keadaan telanjang bulat.

“Pak Manguun… bangun Pak !, jangan bikin takut dong”.

“Aduh Ni.. gimana nih ?”.

“Lu sih gila !”.

“Yee, kok jadi salah gw. Managetehe kalo dia ayan gene !”, Inge protes.

Selesai berdebat, kudapati Pak Mangun tertangkap basah mengintip Inge yang tubuhnya tak ada sehelai benang pun menutup. Kubisiki sepupuku itu sesuatu, dia menahan tawa dengar isi bisikanku.

“Wah Nge, musti dikasih nafas buatan nih.. kalo pingsan gini” kataku.

“Ya udah Ni cepet, nanti keburu lewat lho”, Inge menyahut disertai senyuman, segera kulekatkan bibir mungilku ke bibir tebal Pak Mangun, reaksi orang tua itu gelisah. Terlihat dari pori-pori dahinya yang keluar banyak peluh.

Bukannya kuhembuskan udara ke mulutnya, malah kucipok dia, jijik sih. ‘Cuph.. Cuph, Mm..Cuph !’, begitu suara kami bercipokan. Aku spontan berhenti sewaktu kurasa bibir Pak Mangun balas mengulum, bandot itu kecewa.

“Yaah, enggak berhasil. Lu deh Nge !” suruhku, yang dijawab Inge dengan ‘Ukay’.

Inge lebih jalang mempermainkan Pak Mangun, lidahnya menjilati bibir tebal hitam penjaga Villaku itu. Mulut Pak Mangun kali ini nekat memagut meski masih terlihat pura-pura pingsan. Di sela cipokan mereka, Inge kulihat sesekali tersenyum, semakin terbukti bahwa Pak Mangun pingsan bohongan. Dengan jahil, kugelitik selangkangannya yang menonjol besar itu dengan jari kaki. Kupijat-pijat kepala penisnya dan benda itu langsung berkedut-kedut, iih khan pura-pura ^o^.

Aku bangun berdiri lalu melepas juga pakaian renangku ikut bugil. “Nge, kayaknya ‘gak mempan deh…musti pake’ yang lain, minggir !” kataku. Inge tertawa cantik melihat aku berjongkok mengangkang di atas wajah Pak Mangun.

Tua bangka itu tak bisa lagi menutupi kebohongannya, setelah hidungnya mencium wangi vaginaku. Matanya melotot sewaktu kulekatkan memekku ke bibirnya. “Sruuuuuuuuuuupph !!”, aku mendesah sepanjang sedotannya…lirih karena dia menyedot rakus.

Senjata makan Nona buatku, kucing dikasih daging, mulut Pak Mangun mempermainkan memekku habis-habisan. Dijilat, dihisap, diemut, dicelup lidah, semua yang buatku melejang-lejang kenikmatan serasa terbang ke awan.

Dengan penuh nafsu dia lahap bibir vaginaku, diemut dan ditarik seakan ingin lepas untuk ditelannya mentah-mentah. Inge masturbasi melihat adeganku, serasa nonton bokep saja dia.

“Ni.hh…gw…mau.hh.juga..dong.nghh” pinta Inge dengan wajah horny.

Tanpa dikomando lagi, Pak Mangun mendudukanku diperutnya, sehingga Inge bisa naik ke atas wajahnya. Begitu Inge jongkok mengangkang, langsung disedot habis memeknya. Saking maruknya Pak Mangun, tubuh Inge terangkat naik turun, dipenetrasi melalui celupan lidah.

Aku mundur sedikit ke belakang, tepat dibawahku kini kejantanan Pak Mangun yang keras ereksi. Kutarik turun celananya dan kukulum penisnya, penjaga Villa-ku itu langsung ‘Oookh.. Oookh..”, melenguh-lenguh keenakan.

Semakin liar kuoral, semakin kuat dia menyedot vagina Inge. Aku tak tahan, kugenggam benda itu dan kumasukkan ke vaginaku. “AHHH !!”, ternyata ‘barang’ Pak Mangun terlalu besar untuk liangku. Pak Mangun sendiri melenguh dengan lidah terjulur dan nafas berhenti ditenggorokan nikmati jepitan vaginaku. Dari belakang, kuremas payudara Inge sambil menggenjot naik turun seperti menunggang kuda setelah liang cintaku terbiasa dengan benda tumpul yang mengganjal di dalamnya.

Pak Mangun menyentak pinggulnya ke atas, sehingga makin dalamlah penisnya melesak. Kuputar pinggul bagai mengaduk adonan, liangku terasa diaduk-aduk. Inge berhenti sejenak memutar tubuh hingga aku berhadap-hadapan dengannya. Vaginanya masih menjadi korban kerakusan mulut Pak Mangun yang doyan memek itu. Aku dan Inge bergenggaman jemari, “Gi-la-Nge-e-e-e…….e-nak.ba-nget, Ahhhh”, aku meracau asal, racauan seorang gadis muda penggemar seks. Wajah Inge sama sayu denganku, puncak kenikmatan sudah di depan mata karena berulang kali bibir vaginanya disapu lidah dan di-emut Pak Mangun.

“Non Niaa, aw-was..ham,Leph…mil.Ooookh !” kata Pak Mangun, memperingatkanku bahwa dia mau muncrat disela jilmek Inge.

Dengan alat kontrasepsi berupa pil, aku yang free sex ini tak takut dengan hamil di luar nikah. Kupacu tubuhku gencar naik turun, tapi bukan Pak Mangun yang keluar, malah gerakanku itu yang menghantarku ke gerbang kenikmatan. “AAAHHH !”, kutancapkan dalam-dalam penis Pak Mangun di liang cintaku, tubuhku menggigil.

Pak Mangun meremas pantatku dan memutarnya, vaginaku seperti diaduk, ‘CROOT’ cairan kental hangat menyembur deras. Bandot itu ejakulasi sambil menyedot sekuat tenaga memek Inge, suara sedotan itu terdengar keras sekali. Sehingga Inge pun menjerit histeris tak kuasa menerima kenikmatannya. Cairan bening membanjiri sekitar dagu Pak Mangun, kami bertiga klimaks.

Aku melepaskan diri dari Pak Mangun, penisnya yang belepotan juice cinta dan sperma masih terlihat tegang. Ia segera bangun, tampak tak sabar ingin menjajal jepitan memek sepupuku. Inge yang keadaannya telungkup dengan nafas tersengal-sengal, diangkat di bagian pinggul. Pak Mangun menempatkan diri di belakangnya, Inge melebarkan kedua belah kaki tahu orang dibelakangnya hendak apa. Kepala Inge yang tertunduk, mendongak seketika tanda penis berhasil menyeruak masuk.

Inge terpental-pental, rambut panjangnya awut-awutan, begitu birahi Pak Mangun pada sepupuku itu. Pak Mangun menarik kedua lengan Inge kebelakang, suara tepukan tubuh mereka terdengar keras. Pekikan Inge kian nyaring digagahi demikian nafsu. Langit kuning ke-emasan membalut suasana kian erotis. Entah Inge kewalahan dengan sodokan Pak Mangun atau apa, kulihat dia perlahan memijak lantai dan berdiri setengah bungkuk. Pak Mangun yang masih getol, mengikuti posisi Inge sambil terus menyodok.

Sepertinya Inge ingin melihat pantulan wajah sayunya di air kolam karena mereka memang sedang doggy style standing di pinggirnya. Tak lama kaki Inge kulihat bergetar, terlukis kalau ia orgasme dengan cairan bening mengalir dari selangkangannya, turun ke paha terus mengalir ke betis. Pak Mangun berhenti menyodok sesaat. Inge kembali jatuh berlutut lantaran kakinya tak lagi bertenaga. Pak Mangun meneruskan lagi hasratnya pada Inge hingga tuntas dengan menyodok penuh nafsu. Ia tarik lengan Inge hingga punggung Inge melengkung kebelakang, sementara dia menggeram penuh kenikmatan.

Sperma yang super banyak itu tak tertampung vagina, meluber keluar. Pak Mangun melepas cengkramannya perlahan, cairan putih kental menjuntai diantara vagina Inge dan penisnya. Persenggamaan usai, Inge lunglai, Pak Mangun tersenyum puas targetnya tercapai.

***

Setelah membalut tubuh dengan kimono sehabis mandi, aku dan Inge menuju ruang makan. Karena tak ada lauk, aku memesan Mbok Berek delivery. Pak Mangun yang kurang suka makan ayam memilih makan diluar. Sambil menunggu, aku nonton Tv di ruang tengah, Inge hilangkan jenuh dengan membulak-balik halaman majalah GADIS. Tak lama, pesanan pun datang, juga Pak Mangun. Dengan bangga dia tunjukkan jamu Kuku Bima Pasak Bumi yang dibelinya dari uang-ku untuk membantaiku dan Inge setelah kami makan.

Hari hampir tengah malam saat kami selesai makan, stamina terasa pulih. Kusiapkan menu berikutnya untuk hidangan penutup, Black Forest my favorit cake ^o^ yang kubeli dijalan siang. Inge memberikan sendok pemotong kue padaku, Pak Mangun menyebar perangkat makan dan membuat 3 gelas sirup Marjan Coco Pandan sebagai minuman. Moment ini untuk merayakan Pak Mangun yang akan segera bergabung di keluarga-ku sebagai pembantu, pengganti Alm. Pak Karsimin. Hal ini kuutarakan ke Papi lewat sms dan telah disetujuinya.

“Oke Ni, make a wish !” goda Inge sambil menyalakan lilin, serasa ultah saja.

Kukepalkan kedua tangan dan kupejamkan mata. Bukannya berdo’a dalam hati, mulut malah berucap apa yang kuhajatkan.

“Tuhan, yang pertama..semoga Papi Mami diberi panjang umur dan kesehatan. Kedua, berkahi dan lancarkan kehidupan Inge karena dia telah kuanggap saudara kandung-ku sendiri. Terakhir, semoga Pak Mangun betah di keluargaku. Khususnya menemani-ku, AMIN !”.

Kubuka mata lalu meniup lilin. Saat api padam tepuk tangan terdengar. Kulihat Inge tersenyum ke arahku, sementara Pak Mangun menatap tajam. Pipiku merona dipandangi seperti itu, teringat apa yang kuucapkan. Untuk mengurangi rasa malu, kuraih sepotong kue. Inge menadahkan piring, tapi potongan kue pertama itu malah kuberikan ke Pak Mangun yang semakin buatnya dalam menatap. Bumerang bagiku yang jadi semakin kikuk.

“Yaah !”, Inge cemberut, kuleletkan lidah ke arahnya, namun bibirnya malah semakin manyun.

“Iya iya, niiih…”, kusendoki kue ke piringnya, Inge pun tersenyum senang.

Kami menyantap Black Florest dengan perasaan lepas, ketegangan diantara kami yang sempat mengganjal telah hilang. Kini sudah berganti dengan lembaran baru yang putih bersih tak bernoda.

“Enak Pak kuenya ?”.

“Enak Non, baru pernah Bapak makan ini”.

“Oya, nih A’ ?”, aku menyuapinya, Pak Mangun menyambut baik dengan melahap apa yang kusodorkan.

Dia mulai berani menyuapi balik, kuseka mulutnya yang belepotan. Inge menggoda kami yang terlihat mesra bagaikan Husband & Wife (What..? ^o^). Bahkan sempat di-abadikan olehnya melalui kamera ponsel. Selesai makan, aku berdiri dan berbicara.

“Nah, sebagai tuan rumah yang sedang senang, kuputuskan…aku juga harus buat tamuku senang…karena itu, kalian berdua harus ikut perintahku Yah ?!” tegas-ku, mereka berdua mengangguk.

“Nge, ambil handycam di kamar !” suruhku.

“Siap Madam hihihi” sahut Inge sambil hormat serasa paskibraka.

“Nah, Pak Mangun..” aku berjalan kebelakangnya, meraih secarik kain dari saku kimono yang telah kusiapkan sebelumnya. Pak Mangun kaget, kain itu hendak kugunakan untuk menutupi matanya. Ia sempat mengelak.

“Non, inii…”, ku-stop kalimat dengan menutup mulutnya lewat ciuman, mata kami pun bertatapan. Ia pun diam biarkan aku melingkari kain itu ke matanya.

“Tenang aja Pak, aku jamin…Bapak gak akan menyesal. Malah sebaliknya…akan kubuat Bapak merasakan nikmat yang teramat sangath. Ketagihanh..sama enaknya..aku janji Pak janji.hh”, aku berbisik nakal di telinganya dengan nafas berat dan menggigit bibir bawah. Horny, Yeah…I’m a horny fucking BITCH !.

Pak Mangun mencariku untuk menciumku. Kudorong wajahnya yang sudah sange abis itu, sarungnya mumbul tinggi di bagian selangkangan. Burungnya bangun, siap terbang ke alamnya…burung penis Pak Mangun, alam vaginaku. Awh, tubuhku panas bergairah tak sabar untuk di-entot.

“Eit, nanti duluu…tunggu tanggal mainnya, baru Bapak boleh lakukan…apa yang Bapak mau, sampaiii puassh” tepisku pada tangannya yang menggerayang.

Selesai berkata demikian, aku menyentil penisnya pelan. Membuat lepitan sarung terlepas jatuh ke lantai karena penis ngaceng berat.

Nafasnya menerpa wajahku, birahinya menanjak menuju puncak, tinggal diledakkan saja. Aku pun sama tak sabar, keinginanku terkabul melihat Inge kembali dengan handycam. Inge kaget melihat penis Pak Mangun sudah konak maksimal. Dia bertanya apa resepnya. Aku berpetuah bahwa cukup dengan kata-kata yang membuat nafsu pria terpancing, di kombinasi dengan desahan tipis tak berlebihan, dijamin pasti menggoda (coba deh ^o^).

Kami melangkah menuju kamar di atas, kutuntun Pak Mangun lewat penisnya yang keras ereksi. Inge menyalakan handycam namun iri ingin jadi ‘penuntun’ juga. Maka aku pun bergantian, tapi terpaksa kularang kemudian. Sebab ditengah jalan, Inge malah mengocok maju mundur, bahkan ingin dihisapnya.

“Hus, jangan ! Ntar peju keburu abis di jalan” omelku, menepis tangan Inge untuk ambil alih kembali ‘tongkat kendali’.

“Gw udah horny banget Ni, emhh…pengen nyepong” kata Inge, penis Pak Mangun berkedut mendengar kata-kata nakal itu.

“Non Nia, kasian Non Inge…udah biar aja kalo dia mau nyepong. Ayo Non Inge, sepong !” suruh Pak Mangun semangat cabul ’45. (Yee, mau lu !), umpatku.

“Sabar ya Nge, khan udah kita susun rencananya..” bujukku, Inge mengangguk. Setengah mati dia menahan birahinya, salah sendiri sih.

***

Ceklek !, pintu kamar terbuka, kulepas kimono berbugil ria, Inge meniru perlakuanku.

“Pak Mangun, selamat datang di Surga Dunia…kami adalah Bidadari yang disediakan untuk melayani Bapak dengan kepuasan tak terhingga, tanpa batas”, Pak Mangun tersenyum bahagia mendengar kata-kata itu, tangannya spontan beraksi grapah-grepeh.

1. The Luckiest Oldman in the World.

Kutuntun dia ke ranjang, kusuruh merebah diri. Kuambil seutas tali yang telah kusiapkan. Aku ikat tangannya ke masing-masing ujung ranjang kecuali kaki hingga dia jadi seperti huruf ‘Y’.

“Non Nia, Bapak mau diapain nih ?” tanyanya, takut aku berbuat yang aneh-aneh.

“Tenang aja, khan udah Nia bilang…aku, akan buat Pak Mangun puuash” kataku, sambil mengocok penisnya yang mengacung semakin tinggi.

Nafasnya sesak, merasakan halus tanganku di penisnya. Dimana kehalusan itu menggesek naik-turun.

“Aku dan Inge akan tunjukkan beberapa tingkat surga kepada Bapak, mau ?” godaku, dia langsung mengangguk cepat minta segera dikabulkan.

Kukeluarkan semua tehnik oral. Bibir tipisku beraksi menjilat..menggelitik..menghisap dan meliuri. Kedua tangan Pak Mangun yang kuikat terlihat menghentak-hentak mau melepaskan diri, namun tak bisa. Pasti dia ingin menjambak atau semacamnya. Ia pun pasrah pada kenikmatan yang kuberikan cuma-cuma, dipercayakannya pada mulutku. Sebagai balasan, akan kubuat dia puas. Jariku yang melingkar di pangkal batang naik turun, bibirku mengulum kencang, lidahku menyentil ‘Helm’nya.

Penis berkedut-kedut kuperlakukan demikian. Pak Mangun mengangkat pinggul tinggi-tinggi, jadikan penis yang kusepong tertelan masuk tenggorokan. Beberapa kali kudorong pinggulnya yang bernafsu itu, karena kepala penis mencolok kerongkonganku.

CUH ! CUH ! Hap, Mmh…eMmh…Cuph !, kuludahi penis itu berulang kali, kutangkap dengan mulut, kukulum dan kuakhiri dengan sebuah kecupan di kepalanya.

“Ohookh, enakh… Nooonh !” racau Pak Mangun serak parau.

Inge tak tahan menonton adegan, ia meng-shot adegan sambil stimulasi vaginanya sendiri dengan jari, desisannya turut meramaikan.

“Nii…gw-gwe…ikut, Ni.hh..’gak tahan, Aawh !”, Inge menusukkan jarinya dalam-dalam ke vagina beceknya, memek-ku sendiri juga sudah lembab.

“Sini…’gak sabar mao nyepong kontol lu ya ?” ajakku, Inge langsung naik ke ranjang.

Kami pun berbagi ‘sosis’ daging manusia, Pak Mangun melenguh minta ampun karena tambah enak. Inge mengocok pangkal batang, aku melingkari jari di leher. Mulutku menggelitik kantung menyan, Inge menghisap kepala penis. Begitu kami bergantian, membimbing Pak Mangun memijak Surga tingkat pertama.

“Non…Ba-Bapak…keluarh !” lenguh Pak Mangun selangkah menuju surga. Kubuka penutup matanya agar dia melihat wajah cantik dua gadis yang menyepong penisnya.

Kudorong wajah Inge dan menghisap kepala penis yang mau muncrat itu kuat-kuat. Inge yang tak mau kalah balas mendorong untuk kembali mengambil alih. Alhasil mulut kami bertemu dan, CROOOTTT !!!.

Mani itu muncrat menerpa wajah, menyiprati mata kami berdua. Mendarat di mata kiriku dan Inge di mata kanan. Bukannya kapok berhenti, kami malah mengocok lebih gencar. Aku dan Inge membuka lebar mulut dengan lidah terjulur, “Leeehh…”.

Kecrotan-kecrotan lain menyusul, pinggul Pak Mangun melonjak-lonjak naik turun. Aku dan Inge rebutan cairan kental yang muncrat-muncrat itu. Langsung menelan yang masuk ke mulut. Penis layu dalam genggamanku, Pak Mangun menghela nafas panjang setelah tak ada yang keluar. Senyum jeleknya seolah-olah mengucap terima kasih. Aku dan Inge saling membersihkan, menelan sperma yang membercak di wajah-mulut-leher-jari dan rambut, diakhiri dengan senyum manis ke arahnya.

“Gimana Pak, ini Surga lantai satu. Bapak mau lanjut ke lantai berikut…atau stop sampai disini ?” tanyaku menggoda, Pak Mangun lelah tak mampu berucap kata, hanya mengangguk yang artinya…Tarik Maaang ^o^.

2. Heaven Tell’s No Lie

Setelah nafas Pak Mangun teratur, giliranku dan Inge menuntut orgasme. Sebelum mulai, penutup mata kulingkarkan kembali. Aku dan Inge berlutut tegak, dimana kepala Pak Mangun terletak diantaranya. Mencium aroma yang familiar, ia bangkit dari rebahnya. Radar hidung belang mencium area yang sangat digemarinya…Vagina.

“Ayo Pak tebak, ini memek-ku atau memek Inge ? eit, tapi jangan dijilat !” kataku, mengadakan Game Sex.

“Kalo bener gimana, kalo salah gimana Non ?” tanya Pak Mangun cengengesan.

“Kalo bener, Bapak boleh nyetubuhin kita berdua…tapi kalo salah…Bapak cuma boleh ngejilat, ‘gak lebih !”.

“Yah, masa Bapak enggak boleh ngewein Non sih…” keluhnya, takut salah.

“Makanya jangan sampe salah dong !, Bapak khan tadi udah berkali-kali jilatin memek kita berdua, masa ‘gak hafal…hayoo !” ledek-ku.

“Yaaaaah…” keluh Pak Mangun lagi, wajahnya merengut seperti anak kecil.

“Iya deh iya…salah atau bener Bapak boleh gituin kita..” sahutku memanjakannya, Pak Mangun pun tersenyum senang.

Hidungnya langsung mengendus vaginaku dan vagina Inge bagai anjing pelacak jejak. Dasar nakal, dia menggesek bibir vaginaku ke kiri dan kanan. Dilekatkan lalu dihirupnya dalam-dalam bagai menghirup udara segar di pegunungan. Aku dan Inge menggigit bibir bawah, setengah mati menahan suara desahan agar dia tidak tau ini vagina siapa.

“Ini memek Non Nia nih, Bapak yakin Leeeph !” kata Pak Mangun yang ternyata hafal, desahan terlepas saat vaginaku kena jilat telak.

“Yang ini pasti Non Inge, Leph !” lanjut Pak Mangun menjilat meki Inge, Inge menyusul lepas desahan.

Detik-detik berikutnya, vaginaku dan Inge jadi bulan-bulanan mulut. Aku tak malu dan ragu membenamkan wajahnya ke milik-ku, begitu juga Inge walaupun sebelah tangan memegang handycam shot adegan. Kain penutup matanya kugeser, mata Pak Mangun langsung menatap nanar vaginaku dan vagina Inge yang tepat dihadapannya.

“Mmm.Sluurpp…Sluuurrpp, Aahhhh…lep lep, Shrrrrrrrrrrrppp leph !”, begitu kira-kira mulut Pak Mangun melumat habis memek kami. Sebentar wajahnya menyuruk vaginaku, sebentar vagina Inge.

Matanya menatap penuh nafsu tiap gadis yang dijilati memeknya. Tubuhku terasa panas, wajahku sayu, lidahku terjulur, mengerang dengan nafas berat. Aku horny, horny sekali, a horny slut. Kujambak dia dan kujejali kewanitaanku.

“Ayo Pak, jilat sepuasnya…me-memek ini buat…Bapak.nggh…jilat Pak jilat !” suruh-ku tak perlu, karena dia sudah melakukan itu semua.

Aku yang egois, mendorong Inge untuk kuasai Pak Mangun. Kukangkangi wajah penjaga Villa-ku itu, pinggulku bergoyang agar dia lebih mupeng.

“Nih Pak, makaaan…makan memek gw…Bapak suka memek khan.Aahhhh…gila Nge, gilaaa, gila enak banget.AAAANGGHH !” erangku ketika lidah Pak Mangun mencolok dalam liang vaginaku.

Lidah kesat itu mengaduk isinya, aku blingsatan meracau tak karuan. Tubuhku menggigil beberapa detik kemudian. Aku orgasme ooh, enaknya di jilmek. Lendir cintaku ditenggak hingga habis tak bersisa. Pak Mangun memang betul-betul pria tua penyuka memek gadis muda. Selesai aku orgasme, Inge minta jatah, dia mendorong tubuhku yang penuh dengan peluh.

“Minggir Ni ! nih handycamnya !” kata Inge galak, sudah sange berat nampaknya dia. Mengangkangi wajah Pak Mangun dan merentang lebar bibir vaginanya, pamerkan daging merah muda di dalamnya.

“Ayo Pak dijilat terserah Ba.AAAAAHH…Sssh !”, Inge mendesah keras keenakan. Belum selesai kalimat, Pak Mangun mencelupkan lidahnya sedalam mungkin.

Berikutnya, vagina mungil Inge dilumat habis, menjadi objek mainan mulut Pak Mangun. Inge berjongkok menjejali memeknya. Penjaga Villa-ku itu tentu bahagia diperlakukan seperti itu oleh gadis Indo secantik Inge.

Kudekatkan handycam ke wajah Inge yang tengah horny. Lalu kusorot ke bawah ambil adegan. Pak Mangun julurkan lidah menyapu bibir vagina. Ekspresi nikmat Inge terlihat dari gerak pinggulnya, lidah mencelup lebih dalam. Memek over basah, digenangi ludah maupun lendir cinta. Walaupun aku horny berat vagina sudah kembali lembab, aku tetap bertahan shot adegan.

Cairan bening meleleh tercurah dari vagina Inge, basahi wajah Pak Mangun. Dahaga buatnya bereaksi menenggak rakus, selama itu juga tubuh Inge menggelinjang hebat. Pak Mangun bertahak kenyang, puas nikmati jus cinta Inge. Heaven Tells No Lies.

3. Slave Angel

“Lantas, apa yang Bapak inginkan sekarang ?” tanyaku menantang.

“Bapak mau ngewein Non !” jawabnya blak-blakan yang mudah di duga.

Kulepas ikatannya, handycam kuserahkan ke Inge setelah dia kembali bertenaga.

“Pak Mangun, tolong iket aku Pak !” suruhku, Pak Mangun langsung ‘Hah’, tak percaya pada apa yang di dengarnya.

“Gila lu Ni” komentar Inge.

Reaksiku hanya tersenyum, kupasang posisi doggy style dengan kedua tangan serong ke depan. Tangan Pak Mangun gemetar saat melingkarkan tali ke tanganku dan mengikatnya ke sisi ranjang. Kini tubuhku berposisi huruf Y sama dengan Pak Mangun tadi, bedanya dia tidur telentang aku telungkup nungging. Pak Mangun diam, aku kira dia langsung menyerang. Mungkin karena tak pernah melihatku terikat seperti ini.

“Ayo Pak, masukin ! katanya mau gituan ?”, aku menggoyang pinggul sambil berkata itu. Betul saja, selang beberapa detik, kurasakan kepala penis menyentuh pantat.

Kugigit bibir bawah saat jari kurusnya meraih sepasang bibir vaginaku, dan direntangnya lebar, ZLEEB !. Erangan keluar dari mulutku lantaran penis amblas keseluruhan, liangku kembali terasa penuh.

“Enakk..memek Non, liat !” celotehnya, meraih pinggulku dan bergerak maju mundur.

Kueratkan genggaman pada tali yang membelit pergelangan tangan, kepalaku berputar-putar buat rambutku awut-awutan. Aku bertingkah seperti orang gila. Ya betul, aku memang gila, gila seks, haus akan sodokan di memek. Pak Mangun semakin bergairah menyodok, semakin dalam kepala penisnya masuk, terasa hingga ke dinding rahim. Ia menggarapku sambil berceloteh, ‘keset..keset..legit..peret !’. Inge lagi-lagi masturbasi mengambil adegan-ku lantaran horny.

“Ayo Pak, hukum Niaa…hukum ak.AAANGGH !”, Pak Mangun gemas dan menyodok keras. “Ini Nonh, Iniiiih…Nih !*CROT !* Ooookh !”, ia menggeram disertai semprotan cairan kentalnya di rahimku berkali-kali, dan hal itu membuat liangku ngilu nikmat. Aku pun orgasme karenanya, kewanitaanku ‘Crrt..crtt..crrt !’, pipis cairan cinta diiringi tubuh yang menggigil.

Aku ambruk di ranjang ditindih Pak Mangun. Ekspresi wajahnya terlihat penuh dengan kepuasan saat mencium pipiku dari belakang. Setelah Pak Mangun berguling ke samping, penisnya yang penuh dengan aneka lendir, dijilati Inge sampai bersih. Aku yang nafasnya masih sedikit tersendat mendekatinya.

“Doyan peju sama kontol lu ya ?!” kataku sambil menatap nafsu ke Inge.

“Sama kayak lu !” sahutnya, dan kami pun berpagutan, dilanjut meng-oral penis Pak Mangun bersamaan. Penjaga Villa-ku itu kontan konak kembali.

4. Heaven Must be Missing an Angel

Pak Mangun menunjuk penisnya yang mengacung. Kode bahwa Inge harus naik dan bergoyang disitu. Inge berdiri dan melebarkan kedua belah kaki. Persis di bawahnya ada penis yang mengacung siap senggama.

Inge menggigit telunjuk sambil mengobok-obok vaginanya, perlahan dia merunduk hingga berjongkok. Sebelah tangannya bertumpu di perut Pak Mangun, satunya menggenggam penis mengarahkan. Tugas Pak Mangun merentang lebar bibir vagina.

Blessh !!. “Aaahhhhhh, Yessshh”, Inge merespon pencoblosan.

Pak Mangun berulang kali menelan ludah, nafasnya sesak sebagaimana penisnya yang terjepit vagina legit sepupuku yang cantik itu. Sementara Inge mencakar perutnya ketika mereka mulai saling memasuki satu sama lain. Mereka sama diam tak bergerak, hanya ada erangan dan lenguhan penyesuaian diri.

Inge mengangkat pinggul tinggi-tinggi, Pak Mangun menekan pinggul ke bawah, penis terulur. Ditutup dengan Inge menumbuk ke bawah dan pinggul Pak Mangun ke atas menyodok, penis pun masuk seluruh batang.

“Iyaah-Iyaaaaahh…ayo Pak, entot Inge…ini memek…ini memek…buat Bapak” desah sepupuku itu, menaik turunkan tubuh dengan gencar, menumbuk penis yang menancap mantap vaginanya.

Inge meracau demikian sambil meremas payudara sendiri. Pak Mangun tidak menjawab, hidungnya keluar ingus, liur jangan ditanya berapa banyak yang meler karena keenakan. Melihat Inge berpakaian lengkap saja sudah surga bagi pria, apalagi yang dialami Pak Mangun. Tanpa busana, mendesah lirih, vagina menjepit penis. Luar biasa, nikmat, surga bagi penjaga Villa-ku itu.

“HHNNNGGKH !!”, Pak Mangun menangkup bongkah pantat Inge dan menekannya ke bawah. Tubuh Pak Mangun kelojotan nikmati ejakulasi. Inge didekapnya erat, sepupuku yang cantik itu memasrahkan diri, beruntung sekali Pak Mangun. Adegan ditutup dengan cipokan penuh nafsu mereka berdua.

5. Kingdom Heaven

Melihat penis Pak Mangun tertidur, aku dan Inge sepakat harus berusaha membuatnya kembali tegak. Karenanya kuputar lagu Rihanna – Please Don’t Stop the Music di tape. Lampu kuatur remang-remang, yang menggantung diatas aku matikan, yang disamping ranjang bersinar redup kunyalakan. Handycam kuletakkan di sebuah tempat kuatur agar dapat semua terekam.

Sebelumnya aku dan Inge ke kamar mandi dahulu membersihkan kewanitaan kami agar kembali kesat dan wangi. Pak Mangun juga sudah mencuci penisnya dan menenggak lagi jamu kuatnya. Kusuruh dia rebah di ranjang dengan tangan kembali terikat. Kami berdua merias diri ala pelacur, perlengkapan yang kubawa sehari-hari mendukung itu. Kami kenakan stocking pemain blue film dan high heels sewarna stocking, aku hitam Inge merah jambu tanpa dalaman.

Pak Mangun menelan ludah lihat kami keluar kamar mandi dengan dandanan demikian sambil melenggak-lenggokan tubuh. Suara bass yang bergema keras menambah suasana kian erotis. Penisnya langsung tegak mengacung minta dimuntahkan isinya agar kembali layu.

“Non, ampun…memek Non, Bapak mau memek Non berdua” pinta Pak Mangun dengan wajah sange, tangannya yang terikat menghentak-hentak ingin lepaskan diri.

Kami berdua hanya tersenyum manis sambil terus menari seksi secara naluri bitchy, jurus-jurus dugem pun keluar. Dengan lacur, Inge naik ke ranjang dan berdiri tepat di atas Pak Mangun. Wajah penjaga Villa-ku itu makin sange jelek tak karuan.

Inge memutar pinggulnya dari atas dan berhenti sampai vaginanya berjarak beberapa senti saja dari wajah Pak Mangun. Mulut Pak Mangun mencaplok, namun Inge menghindar sambil tertawa manis. Pak Mangun nampak kesal lantaran hajatnya tak terpenuhi. Inge mendekat kembali, namun kembali ia mengelak, semakin kesal-lah penjaga Villa-ku itu. Inge meledek untuk yang ketiga kali, tiba-tiba, ‘TASS !’, tali putus.

“AAAHHHHHHH !!”, Inge mendesah keras memeknya disedot kuat-kuat.

Penjaga Villa-ku itu menangkup pantat Inge agar tidak dapat lari kemana-mana. Inge hanya mampu mendesah gila dan menjambak pelahap memeknya. “Godain Bapak lagi, Hmm…Sruuuuupp cup cup, ayo godain Bapak lagi, Sruuuuuuuup !” kata Pak Mangun gemas.

Ia berbalik merebahkan Inge ke ranjang. Inge malah pasrah mengangkang. Sepupuku itu nikmati jilmek-an hingga menjerit orgasme. Pak Mangun puas melihat Inge K.O sementara, ia menangkap lantas menindihku. Aku digenjotnya naik turun, kalau dipikir-pikir gila juga aku ini. Sendainya Ortu-ku melihat ini, aku bisa dipecat jadi anak karena bisa buat malu keluarga.

Pak Mangun berpindah-pindah dari aku ke Inge, kemudian ke aku lagi dan seterusnya. Hingga nafasnya terdengar berat dan menggeram sewaktu menggenjot Inge, “Hrrrggh !”. Kaki Inge yang melingkar di pinggangnya menekan, seakan dia merestui penyetubuhnya ‘Cum inside Pussy’. Pak Mangun menarik keluar penis dan memasukannya ke vaginaku, untuk memberi tetes mani terakhir.

***

Esoknya, aku yang lagi enak tidur nyenyak, dibangunkan oleh ranjang bergoyang serta suara gaduh, suara itu dekat sekali. Kubuka mata dan benar saja, rupanya wajah Inge maju mundur di depan wajahku, dimana dia mendesah-desah. Posisinya nungging, Pak Mangun berlutut menyodok dari belakang.

(Dasar kecanduan seks… bangun pagi langsung ngentot !), batinku.

“Memekh…Memek.enaak…Memeeek…Memeeeekh !” celoteh Pak Mangun keenakan.

Inge meremas sprei acak-acakan, sesuai rambut pirangnya. “Aaahh…Aangghhh…enak, Ni.Aaaahh…Yaahhh…Yesssh” racau Inge.

“What a naughty girl you are Nge” kataku, Inge tersenyum manis meski tubuhnya sedang terpental-pental.

Melihat adegan mereka aku iri, aku pergi ke kamar mandi membilas tubuh yang lengket serasa ada sarang laba-laba melekat. Setelah bersih dan kembali wangi, aku balik kembali ke tampat peraduan. Berdiri disamping Pak Mangun yang langsung sigap melahap organ kewanitaan.

Mulut hitamnya bertautan dengan bibir kemaluanku, lidahnya menelusup masuk liang, buat tubuhku menggelinjang. Dia kobok vaginaku dengan jari, gila juga penjaga Villa-ku ini, aku dan Inge di buat fly to the sky bersamaan. Kobokan gencar yang ditambah jilatan buatku tak kuasa, kalah jadi orgasme duluan.

Berikutnya lenguhan ejakulasi Pak Mangun terdengar. Tubuhnya bergidik meresapi kenikmatannya. Inge yang masih terasa ngilu karena liangnya terus digempur terasa nikmat saat mani tersembur, buatnya menyusul orgasme. Kami bertiga klimaks.

Pak Mangun ambruk menindih Inge, mengecup pundaknya sebagai ucapan terima kasih. Puas sekali tampak dia, terlihat dari cerahnya wajah.

“Gimana Pak, puas ?” tanyaku.

“Heh.heh..gak usah ditanya Non heh.heh beribu puas, Non Inge udah cakep…memeknya legit lagi, enak !, Non Nia juga, makasih memeknya”, kami tersenyum tahu service kami memuaskan.

***

Menjelang jam 10 pagi, Pak Mangun minta izin pulang sebentar ke rumahnya, entah mau apa. Setelah dia pergi, tinggallah kami berdua di Villa. Sebenarnya kami berencana pulang pagi hari ini, tapi karena kesiangan, tanggung sekalian sore. Sampai rumah malam langsung tidur saja nanti pikirku, toh masih dalam minggu liburan.

Hampir ½ sejam kami mengobrol tentang aktivitas kami sejauh ini. Setelah mandi bersih, kuhangatkan sisa ayam semalam untuk sarapan. Sehabis makan, kami jalan-jalan keliling sekitar Villa, sekalian menikmati suasana puncak yang damai dan alami. Sepanjang jalan, semua orang yang kami temui (pria tentunya) memperhatikan kami, bahkan beberapa menggoda dengan kata-kata.

Melangkah ke sebuah tikungan sepi jalan, tiba-tiba, “Eit, mau kemana kalian manis hehe ?”, dua pemuda kampung menghentikan langkah perjalanan pulang kami.

Tidak heran sih, karena hari ini aku dan Inge mengenakan kaus u can see yang ketat, hingga mencetak bentuk badan dan payudara yang menggoda. Masalah pun berkembang, kini salah seorang pemuda itu mengeluarkan sebilah pisau. Aku dan Inge reflex berpeluk erat, genggaman jemari, siap untuk lari. Dengan cekatan, mereka segera membentuk formasi menghadang.

“Ayo ikut kita kesana !” bentak pemuda yang mengacungkan pisau.

Kami berdua digiring ke sebuah kebun kosong namun rimbun. Pisau itu ditodongkan ke punggungku, tangannya sebelah menelusup masuk rok miniku.

“Montok Sur !” komentarnya, temannya satu lagi yang dipanggil Sur-sur itu jadi ikutan meremas pantat Inge. “Iya ya… wah, ini sih bakalan ngewe seharian” katanya, lantas mereka tertawa. Inge nangis ketakutan, kugenggam erat jarinya, mungkin ia takut kami bukan hanya diperkosa, tapi juga dibunuh setelahnya.

DUAK !!, “Adaaw…”, ujung pisau yang terasa di punggungku terlepas.

“Eh, Pak Mangun… ampun Pak, gimana kalau kita kasih satu, kita bagi-bagi” kata si pemuda dengan nada takut melihat Penjaga Villa-ku tolak pinggang, disangkanya dia ingin meminta jatah.

“Saya nggak butuh !, tahu nggak…siapa yang mau kalian perkosa, Hah ?!” bentak Pak Mangun, kedua pemuda itu menggeleng ngeri melihat tangan Pak Mangun mengepal.

“MAJIKAN SAYA, TAHU !!”, kedua pemuda itu pun ngibrit ketakutan. Kuhela nafas panjang. “Non berdua belum diapa-apain kan ?” tanya Pak Mangun khawatir, sosoknya makin terlihat gagah dihadapan kami.

“Belum Pak, makasih yah…aku sempet tegang tadi. Takutnya mereka bukan cuma mau merkosa, tapi juga minta nyawa” kataku.

“Iya Non, untung aja Bapak ngelihat dari jauh…kalau nggak, wah repot juga. Tadi Bapak pulang mau kasih khabar ke rumah kalau Bapak dikasih kerja sama Non Nia dirumahnya, di Jakarta” jelas Pak Mangun. “Ooh gitu, ya udah…yuk ke Villa lagi Pak !”.

“Oh iya Non, tadi Bapak udah balik ke Villa dulu sebenarnya. Karena Non berdua nggak ada, makanya Bapak coba cari keluar takut ada apa-apa. Tahu-tahu di depan pagar ada mobil isi dua cewek sama tiga cowok yang katanya sodara Non juga, jadi Bapak suruh masuk aja. Sekarang lagi nunggu…tadi sih Bapak ragu ngelihat tiga laki-laki di bangku belakangnya itu, mirip berandalan”. (Hah ?!, siapa yach ?), batinku, sambil kami kembali berjalan ke Villa.

“Siapa Nge ?, lu ngundang orang ‘gak ?” tanyaku keheranan lantas melempar pandangan ke arahnya.

“Oh, jangan-jangan…”, Inge tidak meneruskan kata-katanya, buatku makin penasaran.

Sambil berjalan, Inge meraih Hp di saku celananya. Sinyal lemah jadikan sms ataupun telepon sulit untuk keluar masuk. Inge BT lantaran Hp-nya tidak bisa digunakan. Tapi kekesalannya dan penasaranku terjawab sewaktu Pak Mangun membuka pintu gerbang Villa, kami bertiga lantas tercengang. (Ya ampuun… Kak Stella ?!).


Kakek Pemulung & Stella

Stella Mariska, gadis sulung dari keluarga Kakak Mamiku yang tertua. Kakak sepupuku yang di keluarga dikenal cukup umur namun belum juga nikah itu, kini dihadapanku menyerahkan kewanitaannya cuma-cuma ke seorang Kakek pemulung yang tak jelas asal-usul. Dimana berdiri di dekat situ seorang bocah entah anak atau cucunya, sedang menonton aksi jilat memek tersebut. Celana pendek Stella sudah melorot selutut.

“Eh, Ni..em.Ahhhh”, Stella menyapa dengan wajah hanyut dalam birahi. Yahhh…eat my pussy, yeaahhhh !”, lidahnya terjulur sambil meremas topi kupluk si Bapak, si Bapak jadi makin bersemangat melumat memek gadis cantik dihadapannya. Stella kena imbasnya dengan menjerit histeris, ia bahkan berani menjambak rambut si Kakek pemulung.

Keterkejutan bertambah, tatkala melihat adegan lain yang yang tak kalah heboh. Inggrid, Adik sepupuku, anak Om Bernard Adik Mamiku yang baru lulus SMU itu, kini setengah tubuhnya terlonjak-lonjak keluar jendela mobil. Pakaian dan rambutnya acak-acakan.

Inge dan Pak Mangun tetap di tempat mengajak Stella bicara, yang sempat kudengar kalau Stella tadi menunggu digilir ketiga pemuda berandalan setelah Inggrid karena dia kalah suit dengannya, lalu datanglah si Kakek pemulung bawa anak atau cucunya. Karena tak sabar, bukannya dikasih sampah atau barang bekas malah ditawarinya memek, kontan saja Kakek itu menuruni sang bocah dan secepat kilat membenamkan wajah.

Aku bergerak mendekati Inggrid, “Aduuh, Kak Nia… pantat gueehh, *Plaak !*, Aawh !!. Jangan kasar-kasar gila !, AAWH !”, terdengar suara tamparan di pantat yang lebih keras dari yang sebelumnya. Sesaat kemudian tubuh Inggris maju hingga tergencet antara pintu dan orang di belakangnya, matanya yang bulat jelita terbelalak dengan mulut membentuk huruf ‘O’. Sepertinya pemuda berambut Mohawk yang menyetubuhi Inggrid anal klimax.

Pemuda itu menarik keluar penis dengan wajah puas beribu makna. Ia bertukar tempat dengan salah seorang temannya yang dari segi penampilan sama, sambil toss dan berkomentar, “Pantatnya jarang dipake’ tuh cewek…seret be-eng”, mereka bertiga tertawa.

Salah seorang yang duduk di depan yang masih belum kebagian menyela, “Eh, tuh cewek di luar bisa dipake’ juga dong berarti ?” katanya menatapku, buatku takut saja. Dia keluar mobil bergerak mendekatiku. Aku berjalan mundur seraya menoleh ke arah Inge dan Pak Mangun hendak meminta tolong. Eh, mereka malah sedang asyik berdoggy ria, sebelahan dengan si Kakek pemulung dan Stella, pake’ acara tukar pasangan pula.


Inggrid & Trio Berandal’s

(Plis deeh… ini sih nggak mungkin pulang hari ini !!!), batinku.

Dan benar saja, aku bersama sepupu-sepupuku yang nakal itu akhirnya orgy dengan para pria tersebut di atas, dan baru di-izinkan boleh pulang minggu depan. Semenjak itu, kalau ada orgy di Villa, mereka semua selalu kami undang kehadirannya.

TAMAT

posted under Lavenia
11 Comments to

“Aku (Lavenia) dan Sepupu-sepupuku yang Nakal”

  1. October 18th, 2010 at 3:03 pm niki Says:

    mantap sis.. mantap


  2. October 19th, 2010 at 2:00 pm Diny Yusvita Says:

    @ Niki
    Makaseh yaa, ada yg reply..cape2 ngetik gw xixixi

    @ Chronizt
    Mukusey yach, always nge-reps mas Jo :kiss


  3. October 20th, 2010 at 6:17 pm matijoni Says:

    setelah baca cerita yg ini gw percaya sis Diny 458x lebih hot dari karakter bikinannya.
    Hehe sori sis, jujur gw dah mulai kabur nih antara realita ama fiksi.
    Ceritanya jelas bener kayak kejadian depan mata gw..
    Salut!


  4. October 22nd, 2010 at 8:37 am sisil_gakpake Says:

    waduhhh…kereeennn…bikin kursi jadi basah neh… :malu
    huuft…huuufftt…lemess jadinya… :SS:
    kk diny emg wokey deh…


  5. October 23rd, 2010 at 2:40 am Diny Yusvita Says:

    @ Matijoni
    Aduuh, makaseh yach… emang quw sdikit nakal sey xixixi, thanks yah appre-na ^o^

    @ Sisil
    Waah, sama dunk… quw juga banjir waktu buat-na ^o^. Thanks yach :supermaho


  6. October 29th, 2010 at 5:14 am memedi Says:

    request yang ini lagi sis,ama antara kenangan he he he.aku udah komen lo ya:)


  7. November 5th, 2010 at 6:18 am Miki Lauke Says:

    lhah.. kok tamat.. masih seru lho.. asyik ceritanya


  8. November 5th, 2010 at 11:10 am mkel Says:

    WOW..benar2 berhasil bikin puyeng neh sis keren abiss..

    waduh mana foto2 tokoh cewe-nya mantap2 lagi..ampun sis jangan ditamatin dong


  9. November 6th, 2010 at 1:45 am Diny Yusvita Says:

    @ MKEL @ MIKI LAUKE
    Tamat maksudnya eps ini za xixixi, sorry salah tulis. Lavenia khan petualangan, jadi akan berjalan terus, selama quw lum pensiun seri ini masih terus kox.

    @ MEMEDI
    Iyaa, tunggu yach.. masih dalam penggarapan ^o^.


  10. October 25th, 2012 at 3:07 am kania Says:

    Ceritain lbh detil donk pesta orgy nya itu


  11. November 2nd, 2012 at 10:26 pm burkass Says:

    Sis, lagi sibuk baget ya, uda hampir setahun nih nunggu ceritanya di web ini :D . Mudah2 an keluar nanti bukan cuma 1 cerita :)


Email will not be published

Website example

Your Comment:

[+] kaskus emoticons nartzco